Kompetisi Olahraga se-Hamburg Raya

Hari ini, adalah hari yang ditunggu-tunggu, khusunya sama Katya yang keliatan dari pagi ini udah seharian latihan mewarnai gambar, yang entah kenapa gambarnya iron man, yang seminggu terakhir ini setiap malem dia tonton di netflix, bukan versi avengers-nya sih tapi versi kartunnya gitu ada new series yang sampe sekarang udah ada 26 episode (sampe hafal gini).

Yes hari ini adalah hari dimana warga Indonesia se Jerman utara, lebay sih tapi memang wilayah konsulat Hamburg ini Jerman Utara, kumpul buat memperingati hari anak nasional, sekaligus hari kemerdekaan yang disegerakan, lebih cepat lebih baik kayaknya memang prinsip tim konsulat disini. Selain acara ramah tamah, dan unjuk bakat beberapa warga Indonesia, ada juga lomba-lomba buat anak dan juga buat orangtuanya.

Berhubung beberapa bulan terakhir ini saya mulai menggeluti olahraga catur, yang semakin mudah memang karna lewat software aja di iphone – lawannya bisa dimana aja dan kapan aja, daftarlah saya melawan master-master senior sini. Yah itung-itung nambah pengalaman. Oke metodenya baru nih, blitz, yang artinya dihitung waktu maksimal kita buat mikir sekaligus jalan adalah 5 menit, plus sialnya gak usah ngomong kalo kena skak, jadi out of nowhere bisa di bantai raja pake sniper nun jauh disana.

Pertandingan pertama. Lawannya bapak-bapak yang mukanya ceria. Jenggot putih menandakan kebijakan. Lansung lah tangan ini melangkah sotoy buka permainan. Satu langkah, dua langkah, dan sekitar 3 menit kemudian matilah sudah raja saya dibantai sama ratu bapak bijak berjenggot putih ini. Dan ternyata dia juara bertahan catur di Hamburg, yang kebetulan hari ini jadi juara juga. Halah.

Oke pertandingan berikutnya. Karna sistemnya round robin, jadi hari ini sekitar 10 pertandingan harus dijalani semua peserta melawan peserta-peserta yang ikutan lomba catur ini. Bapak ini juga berkacamata, rambut rapi, putih juga. Feeling-feeling gak enak nih, karna akrab sama bapak juara tadi. Dan ternyata benar saudara-saudara, mungkin temen sparing si bapak juara, tapi tiga menit kemudian raja saya juga modar dipenggal seluncur bapak yang dengan anggunnya melintasi papan catur, karna emang peraturannya gak perlu ngomong kalo skak.

Dan sepuluh pertandingan berlalu, empat menang enam kalah. Skip banget untung akhir tahun ini udah balik ke Indonesia, gak perlu menghadapi bapak-bapak penuh pengalaman dan tipudaya catur disini lagi tahun depan haha.

IMG_2905

Anyway, walaupun bapaknya hancur lebur jadi butiran debu di cabang catur, tapi Katya dapet juara satu di lomba mewarnai plus lomba makan kerupuk! Wow. Sayang Mischa gak bisa ikut lomba makan kerupuk juga, calon juara se-Indonesia padahal kayaknya lihat bakat makannya ini. Congratulations Katya!

Pertama kali nih dia jadi juara dan dapet hadiah. Semoga more to come ya Katya! Anak ini tapi jiwa kompetitifnya gede juga sih, harus bisa juga nanti nerima dengan santai pas gak bisa menang, dan yang ini kayaknya gak gampang buat diajarin sih.

PS: jangan komenin poni-nya ya, ini dia potong sendiri, entah dapet ide darimana.


 

Advertisements