Football is Life!


Football is life! Kalo kata lagu yang dulu saya pernah denger, dan hafal, tapi entah kenapa gak tau siapa penyanyinya sama apa judul lagunya. Jaman SMP kalo gak salah, jaman Serie A masih seru dan disiarin setiap hari Minggu jam 8 malam. Jamannya Batistuta nendang free kick, bikin pager betis Lazio cedera pas kena bola, sampe harus berhenti dulu pertandingan.

Well sambil waktu jalan, semakin tua, semakin susah jadinya buat sisain waktu nonton bola. Jangankan yang dini hari, yang jam 9 malem aja udah ngantuk kayaknya pas nonton. Walaupun masih sering mantau lewat twitter, dikombinasi sama liat highlight di youtube, tetep aja Cuma satu per berapa nya dibanding waktu yang kepake buat nonton princess sama dua princess kecil di rumah.

Walaupun begitu, masih ada benih-benih cinta bola di dalam dada pemuda satu ini. Plus ada juga kesempatan yang pas, pas ada yang bisa jaga anak-anak, pas gak perlu visa, akhirnya jadilah rencana buat nonton UEFA cup final di Stockholm! Hore! Impulsive sih tapi kapan lagi nonton final, yang isinya ada MU, tim favorit jaman SMP dulu. Terpaksa rambut yang udah panjang ini di belah tengah sambil nyari baju nomer 7 punya Beckham. Semoga tempat duduknya nanti bukan diantara fans Ajax hihi.

Update: pertandingan berjalan lancar dan menyenangkan. Pertama kalinya rasain atmosfer pertandingan final tingkat eropa, seru banget! Mana tim jagoan lagi yang menang. 

 

Advertisements

Hasil Belajar Gambar Otodidak Katya (sejauh ini)

Itu Clowi. Kucing bikinan Katya, yang somehow dia bikin dengan percaya diri tanpa nyontek buku atau sumber gambar yang lain (papanya dulu saking ahlinya nyontek gambar sampe punya meja beralas lampu biar gampang jiplak gambar dari majalah bobo). Darimana inspirasinya hanya Katya yang tau jawabannya.

Tapi buat ukuran yang belajar sendiri, walaupun tiap hari sih dia menggambar, lumayan seru sih liat gambar-gambarnya sekarang.

Sabar ya Katya setahun lagi di Indo kita cari coach yang bener biar gambarnya lebih terarah, plus sekalian belajar tempate wajib anak Indonesia, dua gunung pake jalan di tengah-tengah.

Pendidikan Disiplin Usia Dini ala Jerman

Setahun lebih tinggal disini, masih ada aja hal menarik baru yang bisa dipelajari – dan mudah-mudahan bisa diaplikasikan setidaknya buat saya dan keluarga sekembalinya nanti kami ke tanah air (insya allah akhir 2017). Kali ini pelajarannya datang dari pendidikan untuk anak usia 5-6 tahun, satu tahun sebelum mereka masuk pendidikan sekolah dasar.

Di Indonesia kita semua pasti tahu yang namanya SIM, satu kartu kecil yang menyatakan kita (theoritically) sudah mampu buat berkendara, baik itu mobil, truk, atau motor, pastinya tergantung jenis SIM yang kita pegang. Apa yang harus kita ngerti tentang berkendara di Indonesia? Pengalaman saya sejauh ini, selain kemampuan berkendara yang bagus, hal lainnya adalah reflek yang bagus, karna kadang ada skuter yang tiba-tiba belok kiri dari sisi kanan, kadang ada orang yang tiba-tiba nyebrang, atau pernah juga di wilayah utara, tiba-tiba ada tronton yang nyerempet mobil (padahal itu mobil kesayangan karna mobil pertama hasil nabung setelah kerja).

Nah faktor kedua, kemampuan reflek buat pelan kalau ada orang deket jalan, atau kalau ada sepeda atau motor yang mencurigakan itu ternyata yang bikin saya gagal tes SIM terakhir disini.

“Kenapa kamu berhenti?”

“Karna itu ada nenek-nenek yang kayaknya mau nyebrang”

“No. Lampu nyebrangnya merah, gak mungkin dia nyebrang. Kalo berhenti malah mobil di belakang kamu bisa nabrak kamu”

*nangis karna gagal maning hihi

Jadi jeleknya gak biasa di tempat yang semua orang disiplin adalah, kita jadi ragu-ragu sama kemampuan orang lain buat disiplin, jadi bisa bikin malah orang lain lagi yang dirugikan. Tapi, kok bisa semua orang Jerman disiplin? Atau itu cuma klaim sotoy si mas penguji tes aja?

Dan ternyata valid saudara-saudara. Kemaren dengan mata kepala sendiri saya menyaksikan sekelompok anak krucil-krucil belajar adab peraturan jalan kaki! Kebayang apa isinya? Karna saya gak kebayang sejujurnya sebelumnya. Jadi mereka diajarin gimana jalan di tempat yang baik, nyebrang harus di zebra cross, kalau ada yang buta gimana cara bantunya, gimana caranya kita nunggu sampai bisa nyebrang (yang udah kayak mobil harus taat sama lampu lalulintas khusus penyebrang), plus gimana kita bisa komunikasi sama mobil yang misalnya nungguin kita nyebrang, padahal kita cuma mau berdiri leyeh-leyeh aja bukan mau nyebrang (mereka punya kode tangannya, yang satu Jerman katanya tau dan aplikasiin).


Ini pendidikan dari level paling bawah loh, yang naik mobil sama motor (which dikit banget motor disini) juga harus minimal 25 jam praktek nyetir, gak cuma buat bisa jalan, tapi harus hafal semua rambu, dikasih stress test pas tes praktek, harus bisa bahasa Jerman, dan diawali sama tes tertulis tentang teori nyetir dan rambu yang kita cuma lulus kalo maksimal cuma 2 yang salah dari 30 soal.

No wonder kalau banyak video orang Jerman di jalan tol cepet banget ngasih jalan ke ambulance dalam kondisi darurat – karna itu diajarin dan di test sebelum mereka dapet SIM.

Semoga suatu hari, kita juga bisa lihat disiplin kayak gini di Indonesia ya.

Roadtrip to Brugge


Hello Brugge! Hari ini kita roadtrip dari Amsterdam ke Brugge. Yang agak menyesal sih tektok karna bagus banget kotanya. Kecil, berkanal kanal, yang bangunannya udah dari tahun 1600 an. Klasik banget plus banyak kanal yang bikin dia dibilang Venice of the North. Sayangnya lagi winter jadi gak bisa tur kanal karna sungainya pada beku.

Perjalanan dari Amsterdam sendiri ke Brugge sekitar 3 jam plus minus, pakai tol ke Antwerp, lanjut jalanan non tol, yang tetep bisa 120 kph juga sih sebenernya, sampai ketemu si kota kecil cantik nan rupawan ini. Seru abis hari ini kita pake mobil Opel Vivaro yang muat 9 orang, dan mobil ini masih compatible sama SIM A Indonesia juga, jadi pilihan bagus sih walau kalo belum pernah agak canggung di awal-awal bawanya.



Ah bagusnya lagi kota ini dikit banget mobil yang masuk, hampir semua parkir diluar kota, terus naik bus ke centrum. Jadi enak banget buat jalan kaki, sambil beli wafel anget pake Maple Syrup, plus nyeruput coklat anget!

Worklife Blending – Konsep yang Seru Abis


Kira-kira dua minggu lalu, waktu dipanggil sama salahsatu bos buat presentasi sesuatu, pastinya di ujungnya ada ngobrol-ngobrolnya dulu, dan ini sebenernya yang selalu saya tunggu kalau ketemu orang-orang, buat bisa ngerti, buat bisa belajar, apa yang mereka pelajari selama ini, dari sudut pandang dan hikmah yang dipetik sama masing-masing orang, yang pastinya beda-beda, jadi banyak warna yang keliatan dan bisa di serap (walau kadang ada juga bagian yang cukup didenger aja jangan diambil).

Nah kebetulan beliau yang umurnya udah hampir 60, rambut udah putih semua, orang Austria tapi jadi country manager di Jerman, ngebahas tentang konsep baru yang katanya baru dia denger dari anak-anak muda millenials. Katanya sekarang udah gak valid lagi yang namanya worklife balance, tapi udah beralih ke yang namanya worklife blending. Dimana work sama life udah gak kepisah lagi, jadi satu, yang melengkapi satu sama lainnya.

Wah seru juga konsepnya. Jadi bisa aja di hari kerja kita ambil waktu 1 jam buat jogging siang-siang. Atau kita ambil waktu 2 jam sore buat jemput anak. Tapi sebagai gantinya waktu kita liburan juga oke aja kita spare waktu 1 jam buat nerima telecon misalnya. Jadi hidup tetep jalan, kerja tetep jalan, gak terbatas dinding 9 to 5 atau weekend weekdays.

Walaupun berpotensi buat adanya push buat lebih banyak kerja daripada lifenya, kalau kita dapet bos sama kerjaan yang zalim sama kehidupan pribadi kita, tapi secara sudut pandang efisiensi – kayaknya bakal banyak ngasih lebih banyak option dan kebahagiaan kalau bisa dilaksanakan dengan optimal. Karna gak semua 8 jam sehari di kantor itu bebas dari waktu kosong, dan begitu juga di rumah. Toh kerjaan buat senin depan, yang datanya belum rampung semua, lebih efektif dikerjain Kamis sore misalnya, bisa lembur sampai jam 7, tapi sebagai gantinya Senin bisa anter anak dulu yang ada show di sekolah jadi ke kantor baru sampai jam 11 – secara total waktu nya sama, tapi kegunaan waktunya lebih tepat sasaran, kebahagiaan secara teoritis harusnya lebih tinggi – at least buat saya pribadi.

Atau kayak di foto ini, di hari pertama saya lembur 2 jam, jadi di hari kedua saya bisa nambah waktu main 2 jam buat dateng ke stadion tim favorit jaman muda dulu.

Resolusi yang menarik buat 2017 yang masih 50 minggu lagi, walau tergantung dengan sangat pada faktor bos, HR, dan budaya perusahaan pastinya 🙂