Kompetisi Olahraga se-Hamburg Raya

Hari ini, adalah hari yang ditunggu-tunggu, khusunya sama Katya yang keliatan dari pagi ini udah seharian latihan mewarnai gambar, yang entah kenapa gambarnya iron man, yang seminggu terakhir ini setiap malem dia tonton di netflix, bukan versi avengers-nya sih tapi versi kartunnya gitu ada new series yang sampe sekarang udah ada 26 episode (sampe hafal gini).

Yes hari ini adalah hari dimana warga Indonesia se Jerman utara, lebay sih tapi memang wilayah konsulat Hamburg ini Jerman Utara, kumpul buat memperingati hari anak nasional, sekaligus hari kemerdekaan yang disegerakan, lebih cepat lebih baik kayaknya memang prinsip tim konsulat disini. Selain acara ramah tamah, dan unjuk bakat beberapa warga Indonesia, ada juga lomba-lomba buat anak dan juga buat orangtuanya.

Berhubung beberapa bulan terakhir ini saya mulai menggeluti olahraga catur, yang semakin mudah memang karna lewat software aja di iphone – lawannya bisa dimana aja dan kapan aja, daftarlah saya melawan master-master senior sini. Yah itung-itung nambah pengalaman. Oke metodenya baru nih, blitz, yang artinya dihitung waktu maksimal kita buat mikir sekaligus jalan adalah 5 menit, plus sialnya gak usah ngomong kalo kena skak, jadi out of nowhere bisa di bantai raja pake sniper nun jauh disana.

Pertandingan pertama. Lawannya bapak-bapak yang mukanya ceria. Jenggot putih menandakan kebijakan. Lansung lah tangan ini melangkah sotoy buka permainan. Satu langkah, dua langkah, dan sekitar 3 menit kemudian matilah sudah raja saya dibantai sama ratu bapak bijak berjenggot putih ini. Dan ternyata dia juara bertahan catur di Hamburg, yang kebetulan hari ini jadi juara juga. Halah.

Oke pertandingan berikutnya. Karna sistemnya round robin, jadi hari ini sekitar 10 pertandingan harus dijalani semua peserta melawan peserta-peserta yang ikutan lomba catur ini. Bapak ini juga berkacamata, rambut rapi, putih juga. Feeling-feeling gak enak nih, karna akrab sama bapak juara tadi. Dan ternyata benar saudara-saudara, mungkin temen sparing si bapak juara, tapi tiga menit kemudian raja saya juga modar dipenggal seluncur bapak yang dengan anggunnya melintasi papan catur, karna emang peraturannya gak perlu ngomong kalo skak.

Dan sepuluh pertandingan berlalu, empat menang enam kalah. Skip banget untung akhir tahun ini udah balik ke Indonesia, gak perlu menghadapi bapak-bapak penuh pengalaman dan tipudaya catur disini lagi tahun depan haha.

IMG_2905

Anyway, walaupun bapaknya hancur lebur jadi butiran debu di cabang catur, tapi Katya dapet juara satu di lomba mewarnai plus lomba makan kerupuk! Wow. Sayang Mischa gak bisa ikut lomba makan kerupuk juga, calon juara se-Indonesia padahal kayaknya lihat bakat makannya ini. Congratulations Katya!

Pertama kali nih dia jadi juara dan dapet hadiah. Semoga more to come ya Katya! Anak ini tapi jiwa kompetitifnya gede juga sih, harus bisa juga nanti nerima dengan santai pas gak bisa menang, dan yang ini kayaknya gak gampang buat diajarin sih.

PS: jangan komenin poni-nya ya, ini dia potong sendiri, entah dapet ide darimana.


 

Adobe … Kau Bukan yang Dulu Lagi

Baru sekarang saya denger yang namanya Adobe inDesign, disaat ada deadline buat bikin salahsatu marketing communication material, tapi males lewat agency karna butuh beberapa hari biasanya sampai beres, belum jutaan follow up lewat email buat dapet desain akhir yang dituju.

Berbekal kemampuan seadanya buat ngulik Photoshop di jaman kuliah dulu, akhirnya bismillah saya coba download sendiri inDesign, pake versi trial dulu aja siapa tau nanti gak cocok jadi gak terlanjur beli.

Setelah nyoba sofwarenya, wow hasilnya oke juga ya. Dan enak banget interfacenya, plus feature-featurenya. Ya iyalah namanya juga udah ke-skip berapa tahun pake software grafis, terakhir Corel X7 kayaknya yang lumayan sering dipake.

Menyenangkan tapi kembali ke dunia editing marketing material ini. Ada puasnya sendiri pas hasilnya udah jadi. Sedikit adjust sini sana, masukin content, nambah dikit-dikit accessories, voila jadilah satu poster buat project besok di Luxemburg. Terharu deh liat hasil bayi pertama saya dan inDesign ini. Langsung deh di print di tempel di cubicle buat kenang-kenangan.

LUX Chip and Pin rev4.4

Tapi disaat lagi sayang-sayangnya sama inDesign, pas mau coba cari cara beli, ternyata sekarang Adobe udah gak jual ketengan lagi. Jadi kalau mau beli harus langganan, sekitar 3,3 juta setahun. Hiks. Kalo mau sehidup semati sama inDesign, bisa bangkrut dong jadinya. Apakah aku harus lari ke abang DVD belakang kampus, lalu menariku?

Adobe oh adobe …

Berbagi Mobil di Jerman

Pernah bayangin jadi Tony Stark yang kalo mau berangkat tinggal milih mau pake mobil yang mana? At least selama mobilnya BMW atau Mini, di Jerman sini udah jadi bagian dari cara orang berkendara. Buat yang tinggal di tengah kota, susah parkir, dan gak perlu travel terlalu lama, lebih menguntungkan buat orang-orang sini buat pake car sharing apps. Pada dasarnya car sharing ini mirip skemanya sama rental mobil, tapi mobilnya ada dimana-mana, tinggal cari yang kita pengen, buka pintu, nyetir, pas sampai di tujuan tinggal parkir, selesai deh nanti appnya bakal ngitung berapa lama kita travel, keluar berapa yang harus di bayar langsung masuk ke tagihan credit card. Praktis ya. Jadi gak perlu beli mobil, gak perlu isi bensin, gak perlu ke bengkel buat maintenance, Cuma perlu dapet SIM sama daftar appnya.
Ada dua provider yang bersaing disini buat car sharing. Yang satu Mercedes yang punya app Car2Go, satunya BMW plus Mini yang punya app DriveNow. Harganya relatif sama, 25 euro cents per menit, tapi beda di pilihan kendaraan sama coverage business area nya. Mercedes ngasih kendaraan smart, yang lincah, gampang parkir, tapi limited buat 2 orang. BMW ngasih kendaraan yang lebih variatif dari tipe 1, 2, cabriolet, SUV, plus mini – tapi area networknya lebih kecil sedikit daripada Mercedes.

Tertarik coba? Kapan-kapan main ke Hamburg nanti kita muter-muter kota naik DriveNow ya hihi.

Auf Wiedersehen Anni!

Pindah ke sekolah baru, di negara baru, dengan bahasa baru, di awal kedatangan kami disini jadi masalah buat Katya.

Gak mau sekolah. Nangis. Udah biasa di satu dua bulan pertama dulu.

Nah selain kerja keras si anak buat adaptasi sama belajar bahasa, ada satu guru yang bantuin banget. Namanya Anni, orang Inggris yang ikut suaminya kesini. 

Anni yang selalu temenin Katya, ajak ngobrol sambil ngelatih bahasa Inggris Katya, salahsatu faktor yang bikin adaptasi Katya sukses sampai sekarang betah di Kleine Engel.

Sayangnya Kamis kemarin jadi last day nya Anni. Dia pulang ke Inggris karna suaminya ditugasin balik ke sana. Sedih sih jadi ilang satu guru pegangan Katya.

Goodluck Anni di Inggris – auf wiedersehen!

Hagenbeck Tierpak – Hamburg Zoo

Pertama kali dateng kesini, kayak biasa kalau ke daerah baru bareng Katya, yang pertama di browsing adalah dimana Zoo nya. Suprisingnly waktu itu kita gak nemu zoo, aneh kan, ternyata karna bahasa lokal jadi searchingnya harus Tierpark – bahasa Jermannya kebun binatang.

Namanya Hagenbeck Tierpark, diambil dari nama yang dulunya bikin Zoo ini. Hagenbeck pada jamannya dulu keliling dunia buat cari binatang katanya, dan dijual di Hamburg yang emang salahsatu kota pelabuhan terbesar di Eropa. Sampai satu masa bisnis jual beli binatangnya turun omsetnya, akhirnya si binatangnya ini dia kumpulin di Tierpark. 

   
   
Namanya orang Jerman, kayaknya gak puas kalo sekedar bikin Zoo biasa, bapak Hagenbeck ini sekalian riset kemampuan dari masing-masing hewan. Seberapa tinggi mereka bisa lompat, seberapa jauh mereka bisa manjat, yang kemudian logaritmanya dijadiin satu konsep dimana antara binatang satu dan yang lain cukup dihalangi lubang atau air aja – yang ujungnya gak perlu pagar tinggi buat penghalang, hewan senang – Mischa juga gembira karna bisa liat hewan-hewan gak kehalangan pagar!

   
    
    
 

The Food Experience

Kayaknya Katya sama Mischa lebih suka makanan disini deh daripada di Jakarta. Gak harus makan nasi, makanannya simple-simple kayak slices daging, jadi deh makanannya banyak banget kemaren.

Mischa? Dia suka banget makan roti ternyata, sama aja kayak Kakaknya – dikasih Puree gak mau …

However makanan Indonesia ada yang jadi favorit banget diantara perbekalan perang satu kardus yang kita bawa dari Jakarta, indomie sama paru goreng haha.

  

A New Beginning

  
We are moving to Hamburg! Mulai hari ini, malam natal 2015, sampai normalnya 2 tahun ke depan. Jadi ceritanya, saya dapat assignment dari Shell untuk ikut semacam program pertukaran ke Jerman. Seru tapi agak deg-degan juga kerja di tempat baru, wong ini aja baru pertama kali bisa naik pesawat ke Eropa 😅

Perjalanannya lumayan menegangkan sih, karna lumayan lama dan bawa dua anak. Reti, istri saya, dari jauh hari udah browsing gimana handle anak yang kebosanan 17 jam di udara – solusinya katanya dikasih aktifitas mainan kecil-kecil. Jadilah ada satu koper kabin isinya mainan semua – eh alhamdulillah mereka semua anak yang baik hati dan gak bosenan ternyata. Jadilah kopernya cuma dibawa sini sana tanpa sempet dibuka. Tapi angkat jempol sih buat Emirates yang niat banget sampe Katya dipakein baju pramugari cilik terus diajak foto-foto sama semua kru.

Kejutan pertama di bandara Hamburg adalah …….. gak ada taksi yang mau bawa kita! Haha. Ternyata di Jerman harus banget kalo bawa bayi pake baby seat, atau nanti mereka bisa ditilang 200 EUR sama polisi. Akhirnya setelah cari sini sana gak ada yang punya, ada polisi bandara yang baik banget (God bless You pak Abdou), yang akhirnya telfonin taksi kenalannya yang punya baby seat buat datang dan bawa kita ke Apartemen. Mischa si bayi 6 bulan yang udah males di taro di baby seat pun harus nerimo akhirnya – karna kalopun nangis gak boleh diangkat. Jerman banget katanya kalo banyak regulasi ketat begini.

Well it is a new beginning for all of us. With challenges that need to be faced in these two years period – including a jetlag that I am facing just right now. Wish us a good luck! And please anytime just come and visit us 🙂