Data Privacy Law


„Halo Bapak, kami dari perusahaan xxx mau menawarkan fasilitas yyy untuk bapak …“

Rasanya dulu di Indonesia, hampir ada aja satu dua kali setiap minggu telfon reguler kayak gitu yang dateng gak tentu. Kadang nawarin credit card, kadang nawarin pinjaman lunak, sayangnya gak ada yang nawarin kepala kakap Medan Baru gratis diantar saat itu juga ke rumah atau ke kantor (yang ini pastinya gak bakal ditolak dong).

Pada dasarnya praktik penawaran produk lewat telemarketing itu sesuatu yang wajar dan general banget buat dilakukan di era modern ini. Alasannya, murah karna cuma butuh fasilitas telfon rumah, dan jumlah call harian yang tinggi banget disbanding mekanisme sales normal yang harus bikin schedule meeting, habis waktu di jalan buat ke tempat meeting, belum lagi kalau face to face minimal setengah jam kali habis walaupun meetingnya simple kayak door to door nawarin pisau yang katanya buatan Italia tapi hari itu diskon jadi Cuma bayar 100 ribu dibanding normalnya 2 juta. Yang terakhir ini semi penipuan juga sih karna sebetulnya harga barang 2 juta itu Cuma ngarang, tapi lebih manfaatin konsumen yang ngerasa seneng duluan dapet barang murah karna berhasil nebak pertanyaan dari sales yang ngomongnya lebih hebat dari komentator bola biasanya. Pernah saya coba jawab salah pertanyaannya akhirnya dianulir dan dianggap bener sama si mbaknya waktu itu, plus pas saya bilang gak mau beli dia ngancam karna saya tandatangan laporan presentasi mbaknya jadi gak bisa gak jadi beli – sampai saya bilang gapapa kita selesaikan aja di kantor polisi baru deh dia ngibrit.

Oke kembali lagi ke telemarketing, disini salahsatu tugas saya juga menghandle marketing channel yang satu ini. Banyak agency professional yang memang menghandle jasa telemarketing, dengan kualitas yang biasa sampai yang hire mantan sales manager yang bisa 4 bahasa, yang sempat saya hire untuk handle telemarketing market Jerman walaupun dia telp calon customer dari Inggris. Walaupun murah dan produktifitas tinggi, telemarketing ini gak terlalu tinggi conversion ratenya. Pertama orang banyak yang merasa annoyed pas terima telfon yang nawarin produk, yang kedua emang orang lebih hormat dan gak enak kalau ketemu orang langsung – yang gak berlaku kalau via telfon – tinggal pura-pura sinyal jelek bisa deh langsung tut … tut …

Yang membedakan dengan di Indonesia adalah, di Eropa ada yang namanya data privacy regulation. Jadi semua data yang dipakai, harus jelas dan legal cara dapatnya sebelum bisa di hubungi via telfon. Dan kalau di trace, harus jelas bahwa customer sudah setuju untuk dihubungi di nomor itu, atau nomor itu available di public domain kayak misalnya yellow pages atau website resmi perusahaan, baru bisa dihubungi.

Ada beberapa kasus fatal yang bikin perusahaan yang ngasih data kita tanpa approval pengguna, sengaja atau tidak sengaja, ke pihak lain, harus bayar denda jutaan dollar. Salahsatu yang paling terkenal adalah Ashley Madison, perusahaan semacam facebook tapi khusus buat mereka yang pengen selingkuh. Tinggal daftar dan cari calon pasangan disana, yang pastinya juga pengen selingkuh. Mottonya aja “Life is short. Have an affair.” Nah suatu hari, ada hacker yang akses data pengguna mereka, ada sekitar 37 users yang akhirnya datanya dicuri, dari nama sampai nomer credit card, dan di publish di darkweb. Sulit banget posisi korban disini mau lapor juga gimana ya. Akhirnya setelah diproses secara hokum, Ashley Madison harus bayar sekitar $11 juta Karena kelalaian mereka bikin data customer bocor.


Jadi dalam kasus diatas, kalau saya gak pernah kasih nomer handphone saya untuk dihubungi, seharusnya saya bisa protes dan secara legal nuntut perusahaan yang nelfon Karena dia menggunakan data saya yang entah dari mana itu untuk telfon, apalagi offernya gak asik. Dan nantinya harusnya akan ketahuan siapa yang bocorin data nomer telfon saya, dan idealnya akan kena hukuman atau harus bayar ganti rugi. Tapi entah di Indonesia udah ada belum ya pasal data privacy ini?

Advertisements

Bisa Karna Biasa

IMG_2939

Katya kalo lagi di rumah – favoritnya adalah main Barbie sama main Lego. Kadang di merge sih, Barbie nya dibikinin rumah dari Lego.

Weekend ini di Hamburg cuacanya mulai dingin, plus hujan terus khususnya hari Minggu ini, cuacanya gak enak deh kalo lagi begini, shitty weather kalo kata orang sini malah. Dan karna itu juga jadinya satu hari ini kita seharian cuma berkegiatan di rumah.

Yang menarik, seharian ini Katya ngajak terus main kartu Uno, buat yang belum tau bisa di browse di google tentang cara mainnya, tapi cukup menarik kok regulasinya, gak kalah lah sama capsa atau gapleh yang tenar di anak 90an hihi. Btw saya inget pertama kali saya beli kartu Uno ini sekitar setahun yang lalu di bulan Juni, karna kartu ini saya bawa sebagai oleh-oleh buat Katya dari business trip. Artinya ya efektif 6 bulan lah dia belajar main kartu ini sampai sekarang, dan mainnya juga gak sering-sering amat sebenernya.

Yang lumayan bikin terkejut adalah … dia menang terus! Gak 100% sih tapi ada lah 50% permainan dia menang. Saya dan Reti juga kayaknya gak ngalah amat kok mainnya, cukup serius, walau gak enak hati juga kalo ngeluarin kartu yang bikin dia harus nyangkul 6 kartu – tapi semenjak dia menang terus kayaknya udah kita anggap seumuran aja setelah beberapa game. Selain itu dia juga share strategi dia gimana biar menang, gimana dia simpen beberapa kartu spesial sampai akhir biar probabilitas menangnya makin gede. Canggih amat.

Selain masalah main kartu, satu lagi yang sebulan terakhir Katya main sering banget adalah catur. Dan sejujurnya lebih dari ekspektasi sih, beberapa malam terakhir ini kalo main gerakannya udah make sense, makin banyak variasi langkah yang malah kadang dia bikin sendiri. Semoga gak terlalu cepet sampai bapaknya ini kalah terus ya nak kalo main sama kamu.

Well, walaupun cuma dua sample yang dipake, tapi ini memperkuat hipotesis saya pribadi sih, bahwa yang namanya skill dan kemampuan itu bakal muncul ketika kita sering latihan, ketika kita terbiasa. Bukan karna kita ikutin anak les dari guru yang juara dunia misalnya, atau bukan karna dia kita beliin peralatan catur yang dibuat dari black diamond Afrika.

Cukup rajin diajak praktek, dijaga motivasinya biar tetep semangat, dan kita kasih deh tips and trick yang pas sesuai level nya – kalau udah masuk titik optimal kayaknya otak mereka udah bisa improvisasi sendiri buat enrich informasi yang kita kasih itu biar lebih variatif lagi malah.

Sebagian orang nambahin kombinasi reward and punishment juga biasanya buat anak mereka, tapi buat saya sejauh ini kayaknya belum perlu sih. Buat Katya kayaknya kalau saya atau Reti ngajak main aja udah senengnya minta ampun dia. Walaupun pas dia semangat mau belajar catur misalnya, saya beliin sih papan catur yang dia pilih sendiri di ebay. Tapi normal kok gak yang ukuran 20 meter x 20 meter yang harus ditaro di taman kota hihi.

IMG_2942

Papan catur yang dipilih Katya di ebay. Tentunya papanya udah filter yang harganya dibawah budget maksimal dong sebelum dia pilih.

Kalo kata artikelnya Bob Barkey, And children are happy when their basic survival needs are met, when they are respected and cared for, when their natural and individual curiosities are piqued, and when they are not bored to tears with what is meaningless content followed by threatening and inappropriate testing galore.

Hebat ya anak-anak ini.

 

Kompetisi Olahraga se-Hamburg Raya

Hari ini, adalah hari yang ditunggu-tunggu, khusunya sama Katya yang keliatan dari pagi ini udah seharian latihan mewarnai gambar, yang entah kenapa gambarnya iron man, yang seminggu terakhir ini setiap malem dia tonton di netflix, bukan versi avengers-nya sih tapi versi kartunnya gitu ada new series yang sampe sekarang udah ada 26 episode (sampe hafal gini).

Yes hari ini adalah hari dimana warga Indonesia se Jerman utara, lebay sih tapi memang wilayah konsulat Hamburg ini Jerman Utara, kumpul buat memperingati hari anak nasional, sekaligus hari kemerdekaan yang disegerakan, lebih cepat lebih baik kayaknya memang prinsip tim konsulat disini. Selain acara ramah tamah, dan unjuk bakat beberapa warga Indonesia, ada juga lomba-lomba buat anak dan juga buat orangtuanya.

Berhubung beberapa bulan terakhir ini saya mulai menggeluti olahraga catur, yang semakin mudah memang karna lewat software aja di iphone – lawannya bisa dimana aja dan kapan aja, daftarlah saya melawan master-master senior sini. Yah itung-itung nambah pengalaman. Oke metodenya baru nih, blitz, yang artinya dihitung waktu maksimal kita buat mikir sekaligus jalan adalah 5 menit, plus sialnya gak usah ngomong kalo kena skak, jadi out of nowhere bisa di bantai raja pake sniper nun jauh disana.

Pertandingan pertama. Lawannya bapak-bapak yang mukanya ceria. Jenggot putih menandakan kebijakan. Lansung lah tangan ini melangkah sotoy buka permainan. Satu langkah, dua langkah, dan sekitar 3 menit kemudian matilah sudah raja saya dibantai sama ratu bapak bijak berjenggot putih ini. Dan ternyata dia juara bertahan catur di Hamburg, yang kebetulan hari ini jadi juara juga. Halah.

Oke pertandingan berikutnya. Karna sistemnya round robin, jadi hari ini sekitar 10 pertandingan harus dijalani semua peserta melawan peserta-peserta yang ikutan lomba catur ini. Bapak ini juga berkacamata, rambut rapi, putih juga. Feeling-feeling gak enak nih, karna akrab sama bapak juara tadi. Dan ternyata benar saudara-saudara, mungkin temen sparing si bapak juara, tapi tiga menit kemudian raja saya juga modar dipenggal seluncur bapak yang dengan anggunnya melintasi papan catur, karna emang peraturannya gak perlu ngomong kalo skak.

Dan sepuluh pertandingan berlalu, empat menang enam kalah. Skip banget untung akhir tahun ini udah balik ke Indonesia, gak perlu menghadapi bapak-bapak penuh pengalaman dan tipudaya catur disini lagi tahun depan haha.

IMG_2905

Anyway, walaupun bapaknya hancur lebur jadi butiran debu di cabang catur, tapi Katya dapet juara satu di lomba mewarnai plus lomba makan kerupuk! Wow. Sayang Mischa gak bisa ikut lomba makan kerupuk juga, calon juara se-Indonesia padahal kayaknya lihat bakat makannya ini. Congratulations Katya!

Pertama kali nih dia jadi juara dan dapet hadiah. Semoga more to come ya Katya! Anak ini tapi jiwa kompetitifnya gede juga sih, harus bisa juga nanti nerima dengan santai pas gak bisa menang, dan yang ini kayaknya gak gampang buat diajarin sih.

PS: jangan komenin poni-nya ya, ini dia potong sendiri, entah dapet ide darimana.


 

Adobe … Kau Bukan yang Dulu Lagi

Baru sekarang saya denger yang namanya Adobe inDesign, disaat ada deadline buat bikin salahsatu marketing communication material, tapi males lewat agency karna butuh beberapa hari biasanya sampai beres, belum jutaan follow up lewat email buat dapet desain akhir yang dituju.

Berbekal kemampuan seadanya buat ngulik Photoshop di jaman kuliah dulu, akhirnya bismillah saya coba download sendiri inDesign, pake versi trial dulu aja siapa tau nanti gak cocok jadi gak terlanjur beli.

Setelah nyoba sofwarenya, wow hasilnya oke juga ya. Dan enak banget interfacenya, plus feature-featurenya. Ya iyalah namanya juga udah ke-skip berapa tahun pake software grafis, terakhir Corel X7 kayaknya yang lumayan sering dipake.

Menyenangkan tapi kembali ke dunia editing marketing material ini. Ada puasnya sendiri pas hasilnya udah jadi. Sedikit adjust sini sana, masukin content, nambah dikit-dikit accessories, voila jadilah satu poster buat project besok di Luxemburg. Terharu deh liat hasil bayi pertama saya dan inDesign ini. Langsung deh di print di tempel di cubicle buat kenang-kenangan.

LUX Chip and Pin rev4.4

Tapi disaat lagi sayang-sayangnya sama inDesign, pas mau coba cari cara beli, ternyata sekarang Adobe udah gak jual ketengan lagi. Jadi kalau mau beli harus langganan, sekitar 3,3 juta setahun. Hiks. Kalo mau sehidup semati sama inDesign, bisa bangkrut dong jadinya. Apakah aku harus lari ke abang DVD belakang kampus, lalu menariku?

Adobe oh adobe …

Tujuh Tahun Kemarin

Sebagai bagian dari generasi millenials, yang katanya gak bisa lepas dari social media dan smartphone, pagi ini saya menemukan satu foto yang menarik dari hasil fitur throwback di salahsatu dari beberapa social media yang memang ada dan rutin dibuka di smartphone sambil ngopi pagi. Seperti normalnya adegan flashback di film atau novel, pikiran saya juga melayang kembali ke beberapa tahun lampau, memutar balik rangkaian kejadian di sekitar kejadian yang terekam manis dalam rangkaian warna dalam foto.

Sekitar tujuh tahun yang lalu, beberapa hari sebelum hari ini, kami menyusuri jalanan lengang di kota Jakarta yang pastinya tidak sepi tapi jauh lebih menyenangkan, karna perasaan di dalam hati sendiri sih. Walaupun pasti tetap ada rasa deg-degan di dalam dada, yang semakin kencang rasanya ketika rumah yang dituju sudah terlihat. Sebuah rumah bertingkat dua, di daerah Cibubur sana. Rumah yang sudah beberapa kali saya kunjungi, hampir satu setengah bulan terakhir ini. Seakan mengulang memori pertama kali kedatangan saya kesini, mobil Suzuki Baleno merah, mobil pertama yang dicicil dari hasil kerja saat itu juga berhenti dan parkir di tempat yang sama.

Saya ingat waktu berjalan cepat, orangtua saya berbicara banyak topik disana, saya hanya duduk, tidak banyak berkata. Tapi pastinya senyum di mulut dan di dalam hati merekah lebar, mengingat akhirnya kesepakatan terjadi dalam diskusi singkat itu, bahwa akhir bulan ini, disetujui akan diadakan acara lamaran, antara saya dan Reti. Acara yang menjadi bagian penting dari perjalanan kisah kami yang waktu itu baru seumur jagung, tidak sampai dua bulan dari pertama kali kami mengganti status kami, juga di social media pastinya – maklum anak millenials. Singkat memang, tapi lebih dari cukup untuk meyakini diri saya, untuk melangkah bersama wanita yang lembut hatinya, cantik parasnya, cerdas pikirannya, dan gak pernah lepas senyum dari bibirnya. Untungnya Reti juga bisa yakin, alhamdulillah.


Ya! Dan setelah itu waktu berjalan cepat, dan menyenangkan pastinya. Sekarang tujuh tahun kemudian, kami di Hamburg sudah tidak lagi berdua, tapi bersama dua balita lucu, hasil beberapa cerita setelah peristiwa itu, yang nanti akan saya share lagi kalau ada reminder lain dari social media.What a beautiful day.

CD Player Ajaib BMW i3

Lagi berdua sama Reti di mobil BMW i3 pulang dari rapat orang tua murid di sekolah Katya, sambil denger musik jadul generasi 90an yang mengalun merdu dari speaker mobil.

Rifqi: Eh keren deh di BMW ini kalo dengerin lagu CD nya tinggal ditaro aja di dashboard! (Sambil nunjuk CD audio di dashboard, sayangnya lupa difoto jadi bayangin aja ya).

Reti: hah! Kok bisa! Ih keren banget! Gimana ya caranya?! Wih! Wow!

15 detik kemudian … dia sadar ini musik dari iphone bukan CD ajaib yang tinggal ditaro di dashboard langsung keluar musik hihihihi.

Untungnya dia cantik, lucu, dan baik hati :*

Berbagi Mobil di Jerman

Pernah bayangin jadi Tony Stark yang kalo mau berangkat tinggal milih mau pake mobil yang mana? At least selama mobilnya BMW atau Mini, di Jerman sini udah jadi bagian dari cara orang berkendara. Buat yang tinggal di tengah kota, susah parkir, dan gak perlu travel terlalu lama, lebih menguntungkan buat orang-orang sini buat pake car sharing apps. Pada dasarnya car sharing ini mirip skemanya sama rental mobil, tapi mobilnya ada dimana-mana, tinggal cari yang kita pengen, buka pintu, nyetir, pas sampai di tujuan tinggal parkir, selesai deh nanti appnya bakal ngitung berapa lama kita travel, keluar berapa yang harus di bayar langsung masuk ke tagihan credit card. Praktis ya. Jadi gak perlu beli mobil, gak perlu isi bensin, gak perlu ke bengkel buat maintenance, Cuma perlu dapet SIM sama daftar appnya.
Ada dua provider yang bersaing disini buat car sharing. Yang satu Mercedes yang punya app Car2Go, satunya BMW plus Mini yang punya app DriveNow. Harganya relatif sama, 25 euro cents per menit, tapi beda di pilihan kendaraan sama coverage business area nya. Mercedes ngasih kendaraan smart, yang lincah, gampang parkir, tapi limited buat 2 orang. BMW ngasih kendaraan yang lebih variatif dari tipe 1, 2, cabriolet, SUV, plus mini – tapi area networknya lebih kecil sedikit daripada Mercedes.

Tertarik coba? Kapan-kapan main ke Hamburg nanti kita muter-muter kota naik DriveNow ya hihi.