Pendidikan Disiplin Usia Dini ala Jerman

Setahun lebih tinggal disini, masih ada aja hal menarik baru yang bisa dipelajari – dan mudah-mudahan bisa diaplikasikan setidaknya buat saya dan keluarga sekembalinya nanti kami ke tanah air (insya allah akhir 2017). Kali ini pelajarannya datang dari pendidikan untuk anak usia 5-6 tahun, satu tahun sebelum mereka masuk pendidikan sekolah dasar.

Di Indonesia kita semua pasti tahu yang namanya SIM, satu kartu kecil yang menyatakan kita (theoritically) sudah mampu buat berkendara, baik itu mobil, truk, atau motor, pastinya tergantung jenis SIM yang kita pegang. Apa yang harus kita ngerti tentang berkendara di Indonesia? Pengalaman saya sejauh ini, selain kemampuan berkendara yang bagus, hal lainnya adalah reflek yang bagus, karna kadang ada skuter yang tiba-tiba belok kiri dari sisi kanan, kadang ada orang yang tiba-tiba nyebrang, atau pernah juga di wilayah utara, tiba-tiba ada tronton yang nyerempet mobil (padahal itu mobil kesayangan karna mobil pertama hasil nabung setelah kerja).

Nah faktor kedua, kemampuan reflek buat pelan kalau ada orang deket jalan, atau kalau ada sepeda atau motor yang mencurigakan itu ternyata yang bikin saya gagal tes SIM terakhir disini.

“Kenapa kamu berhenti?”

“Karna itu ada nenek-nenek yang kayaknya mau nyebrang”

“No. Lampu nyebrangnya merah, gak mungkin dia nyebrang. Kalo berhenti malah mobil di belakang kamu bisa nabrak kamu”

*nangis karna gagal maning hihi

Jadi jeleknya gak biasa di tempat yang semua orang disiplin adalah, kita jadi ragu-ragu sama kemampuan orang lain buat disiplin, jadi bisa bikin malah orang lain lagi yang dirugikan. Tapi, kok bisa semua orang Jerman disiplin? Atau itu cuma klaim sotoy si mas penguji tes aja?

Dan ternyata valid saudara-saudara. Kemaren dengan mata kepala sendiri saya menyaksikan sekelompok anak krucil-krucil belajar adab peraturan jalan kaki! Kebayang apa isinya? Karna saya gak kebayang sejujurnya sebelumnya. Jadi mereka diajarin gimana jalan di tempat yang baik, nyebrang harus di zebra cross, kalau ada yang buta gimana cara bantunya, gimana caranya kita nunggu sampai bisa nyebrang (yang udah kayak mobil harus taat sama lampu lalulintas khusus penyebrang), plus gimana kita bisa komunikasi sama mobil yang misalnya nungguin kita nyebrang, padahal kita cuma mau berdiri leyeh-leyeh aja bukan mau nyebrang (mereka punya kode tangannya, yang satu Jerman katanya tau dan aplikasiin).


Ini pendidikan dari level paling bawah loh, yang naik mobil sama motor (which dikit banget motor disini) juga harus minimal 25 jam praktek nyetir, gak cuma buat bisa jalan, tapi harus hafal semua rambu, dikasih stress test pas tes praktek, harus bisa bahasa Jerman, dan diawali sama tes tertulis tentang teori nyetir dan rambu yang kita cuma lulus kalo maksimal cuma 2 yang salah dari 30 soal.

No wonder kalau banyak video orang Jerman di jalan tol cepet banget ngasih jalan ke ambulance dalam kondisi darurat – karna itu diajarin dan di test sebelum mereka dapet SIM.

Semoga suatu hari, kita juga bisa lihat disiplin kayak gini di Indonesia ya.

Advertisements