Learning from Katya – That’s not the Children’s Fault

Selalu ada aja yang bisa dipelajarin dari pikiran murni anak-anak ini, khususnya Katya yang udah bisa komunikasi dengan baik buat nyampein ide-ide dan pikirannya. Refleksi bagus buat sejuta ibu-ibu yang berjuang juggling balls di rumah. Semangat mama Reti!


Advertisements

Roadtrip to Brugge


Hello Brugge! Hari ini kita roadtrip dari Amsterdam ke Brugge. Yang agak menyesal sih tektok karna bagus banget kotanya. Kecil, berkanal kanal, yang bangunannya udah dari tahun 1600 an. Klasik banget plus banyak kanal yang bikin dia dibilang Venice of the North. Sayangnya lagi winter jadi gak bisa tur kanal karna sungainya pada beku.

Perjalanan dari Amsterdam sendiri ke Brugge sekitar 3 jam plus minus, pakai tol ke Antwerp, lanjut jalanan non tol, yang tetep bisa 120 kph juga sih sebenernya, sampai ketemu si kota kecil cantik nan rupawan ini. Seru abis hari ini kita pake mobil Opel Vivaro yang muat 9 orang, dan mobil ini masih compatible sama SIM A Indonesia juga, jadi pilihan bagus sih walau kalo belum pernah agak canggung di awal-awal bawanya.



Ah bagusnya lagi kota ini dikit banget mobil yang masuk, hampir semua parkir diluar kota, terus naik bus ke centrum. Jadi enak banget buat jalan kaki, sambil beli wafel anget pake Maple Syrup, plus nyeruput coklat anget!

Worklife Blending – Konsep yang Seru Abis


Kira-kira dua minggu lalu, waktu dipanggil sama salahsatu bos buat presentasi sesuatu, pastinya di ujungnya ada ngobrol-ngobrolnya dulu, dan ini sebenernya yang selalu saya tunggu kalau ketemu orang-orang, buat bisa ngerti, buat bisa belajar, apa yang mereka pelajari selama ini, dari sudut pandang dan hikmah yang dipetik sama masing-masing orang, yang pastinya beda-beda, jadi banyak warna yang keliatan dan bisa di serap (walau kadang ada juga bagian yang cukup didenger aja jangan diambil).

Nah kebetulan beliau yang umurnya udah hampir 60, rambut udah putih semua, orang Austria tapi jadi country manager di Jerman, ngebahas tentang konsep baru yang katanya baru dia denger dari anak-anak muda millenials. Katanya sekarang udah gak valid lagi yang namanya worklife balance, tapi udah beralih ke yang namanya worklife blending. Dimana work sama life udah gak kepisah lagi, jadi satu, yang melengkapi satu sama lainnya.

Wah seru juga konsepnya. Jadi bisa aja di hari kerja kita ambil waktu 1 jam buat jogging siang-siang. Atau kita ambil waktu 2 jam sore buat jemput anak. Tapi sebagai gantinya waktu kita liburan juga oke aja kita spare waktu 1 jam buat nerima telecon misalnya. Jadi hidup tetep jalan, kerja tetep jalan, gak terbatas dinding 9 to 5 atau weekend weekdays.

Walaupun berpotensi buat adanya push buat lebih banyak kerja daripada lifenya, kalau kita dapet bos sama kerjaan yang zalim sama kehidupan pribadi kita, tapi secara sudut pandang efisiensi – kayaknya bakal banyak ngasih lebih banyak option dan kebahagiaan kalau bisa dilaksanakan dengan optimal. Karna gak semua 8 jam sehari di kantor itu bebas dari waktu kosong, dan begitu juga di rumah. Toh kerjaan buat senin depan, yang datanya belum rampung semua, lebih efektif dikerjain Kamis sore misalnya, bisa lembur sampai jam 7, tapi sebagai gantinya Senin bisa anter anak dulu yang ada show di sekolah jadi ke kantor baru sampai jam 11 – secara total waktu nya sama, tapi kegunaan waktunya lebih tepat sasaran, kebahagiaan secara teoritis harusnya lebih tinggi – at least buat saya pribadi.

Atau kayak di foto ini, di hari pertama saya lembur 2 jam, jadi di hari kedua saya bisa nambah waktu main 2 jam buat dateng ke stadion tim favorit jaman muda dulu.

Resolusi yang menarik buat 2017 yang masih 50 minggu lagi, walau tergantung dengan sangat pada faktor bos, HR, dan budaya perusahaan pastinya 🙂