Halo Milan!


Dari ketemu temen baru dari Burkina Faso, main ke Duomo (yang tetep disuka karna ada burungnya), sampe mampir San Siro, Milan lumayan seru buat weekend. Makanan Italy seperti biasa emang paling enak juga di Eropa. Lebih cocok lagi kalau ada yang suka belanja sih sebenernya 🙂

Advertisements

Sedis Peta Sebelum Tersesat

Kalau kita tersesat, batre HP habis atau gak ada sinyal buat buka google map, buka aja peta tradisional yang segede gaban.


Biasanya dengan ketelitian tingkat tinggi dan keberuntungan, jalan pulang akan kelihatan. Jangan lupa bawa penggaris kalo mau tau jarak sebenernya – hitung pake metode skala (hayo masih inget gak?)


Dan kalau berhasil, puas banget rasanya, sekaligus lega karna bisa pulang buat istirahat hihi.


Biar kece – jangan lupa kacamata dipake sambil jalan tegap ke arah tujuan pulang.


Sekian tips perjalanan dari non Mischa. Sampai jumpa di lain kesempatan!

Bikin SIM di Jerman – Pusingnya Minta Ampun

Jadi ceritanya, setelah enam bulan saya tinggal di Hamburg, dan Jerman pada umumnya, SIM Indonesia ataupun SIM international Indonesia udah dianggap tidak berlaku. Sedih amat ya. Padahal di negara lain kayak Belanda atau Perancis kayaknya bisa dipake selama masih berlaku, ya tapi Jerman ini emang suka overprotektif sih – mungkin desas desus di Indonesia banyak ibu-ibu naik skuter sen kiri belok kanan udah sampe juga kesini makanya SIM Indonesia dibatas cuma 6 bulan hihi.

Sayangnya lagi, Indonesia gak termasuk negara yang bisa otomatis transfer SIM ke SIM Jerman, yang prosesnya jauh lebih mudah dan murah. Jadi mau gak mau harus pake proses bikin SIM Jerman normal, walaupun starting pointnya gak dari nol banget sih kalau udah punya SIM.

Oke pertama-tama adalah pergi ke TUV, alias organisasi semacam samsat yang kalau di Jerman punya wewenang ngeluarin SIM. Seperti biasa pegawainya gak bisa bahasa Inggris, apalagi bahasa Indonesia, apalagi bahasa Sunda, apalagi … ya sudahlah. Pokoknya pada ujungnya Jerman abal-abal plus bahasa Tarzan ditambah sedikit sentuhan google translate keluar semua di pertemuan singkat disana. Semua syarat lengkap, masuk deh ke database TUV.

Dua minggu kemudian, dateng invitation buat tes tertulis. Oke, jangan kira tesnya sekedar tes sebisanya yang bisa sambil hoki-hokian lulus. Jadi buat lulus tes ini, maksimal kita bisa salah adalah 3 kesalahan (tergantung point sih sebenernya karna setiap soal ada bobot – jadi maksimal salah adalah 10 point), yang kurang lebihnya kita harus dapet skor 90 buat lulus. Materinya dari dasar lalulintas, sampai komponen mobil (fungsi catalytic converter apa hayo?), nerkotika (berapa lama ganja akan diserap oleh tubuh?), sampai lingkungan (kalau 1 tetes oli tumpah ke air, berapa banyak polusi yang terjadi?). Udah gile sampe latihannya ada 1,100 kali simulasi sebelum ikutan ujian beneran.

Setelah yakin, masukin deh aplikasi ujian tertulis, datang dengan kepala tegak, pulang dengan kepala tunduk. Ya ampun cuma salah beda 1 point doang. Failed. Mengesalkan.

Oke sebulan kemudian, di tanggal 17 Agustus tahun 2016, disaat anak-anak Indonesia lain ke konsulat buat ikut upacara dan mengais rejeki dari lomba makan kerupuk, panas otak ini buat jawab 30 soal tes tertulis yang kedua kalinya. Deg-degan. Maklum pernah gagal. Tapi alhamdulillah lulus juga. Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan dengan didorong oleh keinginan luhur agar dapat menyetir mobil di Jerman.

Langsung deh hari itu juga ke sekolah nyetir buat daftar kursus praktek, dimana disini harus wajib minimal 12 jam praktek nyetir sebelum bisa ujian praktek. Doakan saya pembaca semua, mudah-mudahan beberapa bulan lagi udah sukses dapet SIM. Amin.