Our Angel Reti Oktania

Hampir 3 bulan tinggal berempat di Hamburg, jelas kelihatan bahwa memang gak ada yang bisa ngalahin yang namanya kasih ibu, ibu Reti Oktania. Hidup disini berempat, hampir tanpa support system semacam orang tua yang bisa dipanggil on call, atau mbak Endang yang bisa bantuin mandiin Mischa, praktis Reti yang jadi pusat pengendali keluarga, gak Cuma ngasuh dua anak, tapi juga suaminya.
Setiap hari bawa Katya dan Mischa, pakai stroller gandeng yang beratnya amit-amit buat dinaikin ke bus atau kereta kalau lagi gak pas plafonnya, anter Katya sekolah – yang gak dekat karna memang sekolah bi-lingual yang buka waktu itu jaraknya sekitar 3 kilometer dari rumah, yang artinya sekitar 15 menit jalan kali plus 15 menit naik bus, diluar beberapa menit yang harus di buffer karna kakak atau adik nangis atau rewel. Kadang kalau Mischa rewel, terpaksa harus pakai Boba alias gendongan, yang pastinya bikin setiap sore badannya sakit nahan beban 10 kilo berjam-jam. Eits, Katya juga kadang-kadang bisa minta digendong – dan harus sama mama.

  
Setelah anter Katya dan sebelum jemput, karna Katya sekolah setiap hari dari jam 9 sampai jam 3 sore, juga gak ada waktu luang untuk sekedar istirahat. Masak, bersihin rumah – yang walaupun kecil tapi susah juga pastinya, plus main sama Mischa yang mulai suka main sama minta perhatian, gak ada waktu juga buat sekedar istirahat atau nonton TV. Kadang udah masak lama, makanannya gak bisa dihabisin sama dua anak dan satu suaminya. 

Kadang dua anak saling berebut mau digendong mamanya, padahal mamanya lagi capek pengen istirahat – ini beneran Mischa udah mulai bisa bertingkah kalo pengen di gendong mamanya. 

Kadang suami tidur kecepetan karna capek ninggalin dua anak yang seger bugar minta main malem-malem. 

Waktu tidurnya juga gak bisa full dipake istirahat, kadang kayak sekarang Katya sakit – pasti malem banguninnya mama, buat minta minum atau minta temenin. Mischa? Jangan ditanya, satu dua jam sekali pasti bangun nangis, minta nenen sama peluk mama. Mama is irreplaceable. 

Tapi hari-hari berat kayak gitu, dijalanin tanpa yang namanya komplain, resah, atau marah-marah – yang bikin Reti spesial. Super mom, super wife, and super woman.

  
Terimakasih sayang, gak gampang buat ngasih ekspresi, ucapan, atau hadiah yang sesuai buat semua ini – yang pasti aku, Katya, dan Mischa (lewat celotehanna) selalu mendoakan semoga Allah memberikan balasan yang setimpal untuk semuanya.

Advertisements