Dekat di Mata Jauh di Hati

Kurang lebih seminggu yang lalu, saya, Reti, dan Katya nonton bareng Disney on Ice di Senayan. Penuh perjuangan tuh nontonnya, soalnya pas banget lagi ada Inacraft, Pasar Jongkok Otomotif, plus juga ada persiapan KAA – jadi yang biasanya kalau weekend setengah jam sampe ini hampir 90 menit baru sampe, ketinggalan deh 30 menit pertama shownya. Lho kok malah curhat haha.

Shownya bagus banget, emang kalo namanya niat, plus ada passion dari orang-orangnya, menyenangkan banget deh liat satu performance. Apalagi kalau lihat mata princess-princess kecil yang nonton sampe gak kedip kayaknya – dan beneran pada pake baju princess sama tiara loh anak-anak ini dateng ke studionya. Saking berkesannya sampe siang tadi Katya masih minta papanya jadi Flynn yang sakit terus dia elus-elus pake rambutnya kayak Rapunzel hihi. Atau yang agak mengerikannya kemaren sih waktu dia lagi suka-sukanya imitating adegan Cinderella lari dari pesta, sepatu dilepas satu, lari-lari deh dia sembunyi entah kemana – dan itu gak cuma sekali saudara-saudara! Ada kali 10 kali dalam waktu 2 jam pas nemenin mamanya workshop. Hahaha.

Nah yang bikin bingung, sekarang ini sering banget lihat orang-orang yang pas anaknya asik nonton Disney on Ice, eh dia malah gak nonton langsung tapi lewat layar kaca – karna di depannya ada handphone yang lagi rekam video shownya. Saking niatnya sekarang banyak yang rekam sambil colokin charger ke power bank biar gak habis batre. Agak susah nalar ini mikir tujuannya apa, udah bayar mahal, kok malah direkam doang bukannya ditonton langsung. Kalo incer rekamannya sebenernya di Youtube juga ada bejibun hihi.

Yah mungkin itu yang namanya dekat di mata jauh di hati.

Advertisements