A Story of A Man Called Prayit

Cerita dari seorang bernama Prayit, dari Malang. Yang ditayangin di salahsatu TV swasta di hari minggu sore. Umurnya mungkin sekitar 20-an tahun, memiliki keterbelakangan mental. Setiap hari dia keliling kota cari botol bekas, rongsokan, yang kemudian dijual lagi ke penadahnya, berapa ya dapetnya?

Dia punya satu radio, yang dipungut dari tempat sampah, dan dibenerin lagi. Setiap hari dipakai buat nemenin dia jalan, kalau capek gitu dia istirahat duduk sambil dengerin radio. Jangan kira duduk2 sambil makan2 gitu ya, bener2 duduk2 aja sambil denger radio.

Hasilnya gak banyak yang pasti, beneran jauh lebih banyak hasil yang didapat pengemis2 di jalanan. Itulah kenapa saya pribadi gak ngasih uang ke pengemis, tapi ngasih ke pemulung2 yang lewat. Hebatnya lagi, semua uang yang dia dapet, every single cent of them, dikasih seluruhnya buat ibu bapaknya, 100%, hebat ya.

Dia yang memiliki keterbatasan kayak gitu aja bisa kerja dan berbuat sebesar itu, kita bisa dong?

CSI

Saya punya kebiasaan baru beberapa bulan belakangan ini. Nonton TV, AXN, setiap hari sekitar jam 9 malam, Crime Scene Investigation. Seru banget masalahnya, film serial yang nunjukin tim forensik di Amerika sana. Setiap hari selalu aja beda-beda kasusnya, tapi tetep sama seru nya 🙂

Ada satu hal yang bener-bener menarik dari tim CSI itu. Mereka bener-bener doing apapun yang mereka perlu buat dapet objective mereka, cari kebenaran dari semua kasus. Ada kasus yang mereka harus sampe nyelidikin tentang perkebunan, kadang nyelidikin tentang perbankan, a whole new world buat mereka, tapi bukan jadi sebuah constraint. Semua dilakuin, kalo perlu belajar yang baru ya belajar, anything for the shake of the case.

Well, kadang saya sendiri males buat kayak gitu. Kadang harus ngurus kerjaan ke divisi lain, kena ribet dikit, kena error SAP dikit, udah langsung males. Tapi tiap hari pas ngeliat gimana mereka kerja, no excuse buat kayak gitu, semua harus dilakuin buat dapet the objective 🙂

Coba nonton deh hehe.

Shopping Day

Alkisah terdapat delapan orang terdampar di Mall Ambassador, empat orang cowok empat sisanya cewek. Geng cowok pengen maen bowling sementara geng cewek pengen belanja.

Maya: Ya udah kita pisah aja, cewek2 biar belanja disini.

Dannu: Oke deh, ayo qi co kom kita bowling aja di pasfes.

Moli : Jadi akom MAU bowling aja nih?

Dan tiga cowok sisanya pun langsung tau harus jalan cepet bertiga aja ke parkiran.

Nice Sunday, I love playing bowling. Tapi mahal 😦