Rise and Fall

Ada momen-momen dimana kita terbang tinggi banget, defying the law of grafity, tapi dalam satu detik aja kita dijatuhin keras ke tanah.

Pertanyaannya sekarang, setelah jatuh ke tanah itu, setelah ngerasain sakitnya itu, bisa gak sih kita terbang lebih tinggi dari sebelumnya? Atau cuma bisa terbang lebih rendah sambil masang banyak banget pengaman yang mastiin if someday we ever fall again, gak bakal sesakit dan serendah yang dulu?

Chaos

Kamis, dua hari yang lalu, I was having my business trip to Manado, ngehadirin acara gathering akhir tahun Toyota. Pernah gak bayangin, kalau misalnya kita udah siap-siap, jam 5.45 udah di taksi, jalan ke bandara, terus pas liat tiket ternyata flight kita jam 5.40? It happened to me.

Panik, jelas. Orang harusnya sepesawat sama bos, minimal ketauan lah kita clumsy. Tapi ada hal penting yang lebih harus dipikirin daripada sekedar pandangan bos doang, gimana caranya bisa sampai ke Manado, karna pas dinner itu si bos harus speech, dan semua bahan masih ada di laptop yang jam 6.15 baru sampai di bandara Soekarno Hatta.

Pertama pasti dateng ke garuda, minta reschedule ke flight berikutnya.

“Penuh pak flightnya, kalau mau bapak pindah ke jadwal besok pagi” kata mbaknya.

Jelas gak mungkin lah, acaranya malem. Ternyata bahkan di kelas bisnis juga penuh di hari ini, dan flight ke manado sehari cuma 2 kali. Ya udah akhirnya masuk waiting list, siapa tahu ada yang cancel, atau ketinggalan pesawat, dan ternyataaaa … di waiting list pun masuk waiting list nomer 5, dibawah 4 orang lainnya yang ternyata ketinggalan pesawat juga.

Preparing for the worst, dibuka semua opsi laen, paling deket flight yang laen itu Batavia Air, tapi harganya 1.3 juta, positif ngorbanin gaji dong kalo gitu 😦 tapi mau gak mau harus siap dgn kemungkinan terburuk lah. Ke Batavia, cek harga, cek availability, semua oke. That’s the backup plan.

Terus balik lagi ke counter tiket garuda, tanya tiketnya, ternyata bisa di refund, re-route, sampe pertengahan april batasnya. Berarti biarpun naik batavia, masih bisa ke-cover sama duit refund tiket, atau kalo nggak tiketnya di re route ke HK, lumayan tinggal nambah dikit doang kayaknya 🙂

Akhirnya jelas, yang pertama nunggu status waiting list sampe jam 8.05, kalo dapet pergi pake garuda, kalo nggak langsung buru-buru ke batavia air ikut yang jam 9.50.

7.30 … 7.45 … Emang waktu jalan lambat banget ya kalo lagi kayak gitu 😦

Di jam 8.00 udah antri depan loket, bersama beberapa orang lain yang gelisah juga, kayaknya ada satu artis siapa gitu namanya, ada direksi pertamina juga.

“Bapak Muhammad Rifqi” panggil si mas-mas Garuda.

“Ini tiketnya pak, langsung boarding ya”

Lega bgt rasanya. Lari sekuat tenaga. Sampe pesawat. Tidur nyenyak sampe landing 🙂

Emang semua masalah itu ada solusinya, yang pasti gak boleh panik sih ya. Tinggal pilih, kita mau aliran yang bilang ‘bisa sih, tapi susah’ atau ‘susah sih, tapi bisa’. Pasti ada jalan 🙂

Greatest Decisions.

Life is all about choices, decisions. Iya gak? Seandainya dulu gini, ah coba aja dulu gitu, kayaknya kalo dulu gitu … Sering gak berandai-andai gitu?

For me, berikut adalah keputusan-keputusan terbaik seorang muhammad rifqi 🙂

1. Ganti kode teknik elektro ke teknik industri, 8 jam sebelum submission formulir SPMB. Karna pas kuliah itu terlalu banyak hal yang didapet dari temen-temen, dosen-dosen, yang sampe sekarang masih kepake banget. Karna disitulah bisa kenal sama banyak bgt temen-temen yang luar biasa, yang warna-warnanya masih ngisi kehidupan seorang rifqi sampai sekarang. Last but not least, I love TI related jobs 🙂

2. Pergi ke Batam. Jadi industrial engineer di PT McDermott Indonesia. Karna setelah kesana kerasalah betapa berharganya keluarga dan temen-temen, sama sekali gak bisa dibandingin sama nominal rupiah. Disitu juga akhirnya belajar gimana caranya survive sendirian, di lingkungan baru, kegiatan baru. Moments I’ll never forget.

3. Bertolak belakang sama yang kedua, another great decision adalah leaving batam. Setelah setahun, tiga kali bolak balik batam jakarta buat pindah ke toyota astra motor. Disini dapet kerjaan yang bener-bener bisa ngebangun pribadi seorang muhammad rifqi, juga ngebangun kemampuannya sebagai professional. Sejak pindah ke jakarta juga, weekend bisa diisi sama maen bareng temen-temen, atau enjoying family time di bandung. Dan another greatest effectnya, karna di jakarta juga, I met the one I hadn’t met before, Reti Oktania 🙂 a perfect come true.

Tiga keputusan besar, yang kalau kombinasinya diganti, entah lagi apa dimana seorang rifqi sekarang. Yang pasti, I thank God for those decisions. I love my life 🙂

Love. Passion.

Udah dua hari ini kerjaan harus dikerjain sampe jam 11 atau jam 12 malam, biasa sih akhir taun, harus simulasi target buat tahun depan, dari demand nya supply nya semua lah, buat satu indonesia juga.

Capek? Pasti lah namanya juga berapa belas jam tuh kerja dari mulai masuk jam 8 pagi. Tapi ya entah kenapa, karna kerjaannya juga ngasih banyak chance buat eksplorasi, buat ngotak ngatik, dan hasilnya bener-bener penting dan dipake buat jadi strategi Toyota satu tahun ke depan, jadinya enjoy-enjoy aja lho kerjanya. Gak yang males, pengen pulang, atau gimana.

Terus kalo dipikir-pikir, balik ke masa kuliah, kayak gini juga. 4 tahun dilewatin, ngerjain tugas sampe malem, sampe nginep di rumah temen, udah jadi hal biasa. Dan itu menyenangkan aja. Yah mungkin ada stress nya sedikit-sedikit, tapi itu sekedar stress bukan frustrasi sampe yang males banget terus pengen lari ke hutan lalu menyanyi 🙂

Tapi setaun yang lalu, pas di McDermott, pulang jam 5 teng, tapi boringnya ajegile. Bener-bener yang setiap hari itu 2 jam bisa dihabisin buat jalan-jalan, facebookan, atau lama-lamain solat di mushola. Bener-bener gak asik.

Kesimpulannya, love, passion, itu yang paling penting pas kita kerja gak sih? Pulang tenggo plus gaji lebih besar gak jaminan buat kita nikmati kerjaan, nikmatin setiap detiknya. Tapi kita harus ngelakuin apa yang emang kita pengen, kita seneng, yah kalo nggak harus nyoba mencintai apa yang kita lakukan, walaupun kalo top down gitu sih tetep aja gak seasik kalo emang kita seneng darisananya 🙂

And I love my Job.