Sayonara Tezar

Baru pagi tadi Reti berangkat ke Hongkong, 12 jam setelahnya seorang teman, guru, rival, sekaligus kakak buat seorang Muhammad Rifqi, Tezar Yuliansyah Saputra, berangkat meninggalkan Indonesia. Menuntut ilmu di Belanda, sampai dua tahun ke depan.

Hmmm … Empat tahun kuliah di TI, terlalu banyak bantuan yang diberikan oleh seorang Tezar. Pribadi yang sederhana, tapi betul-betul tulus buat bantu teman-temannya. Terlalu banyak, gak mungkin bisa dijabarin satu-satu disini, semua yang dia kasih buat seorang Rifqi, ataupun buat TI 2004.

Selamat jalan Zar, sampai ketemu tahun depan 🙂

Goodluck.

Advertisements

There She Goes

Time flies. Cepet banget. Gak kerasa tepat 3 bulan yang lalu itu hari pertama jalan sama seorang Reti Oktania. Dan hari ini, pagi tadi jam 8.20, dia udah pergi ke Hongkong dan baru akan balik setahun lagi. Bener-bener gak kerasa.

Emang sih kalo kata the Cure, Boys Don’t Cry. Tapi entah kenapa tadi pagi, bener-bener sedih ya rasanya ternyata. Ngeliat orang yang kita sayang pergi, jauh, dan baru balik tiga bulan lagi. 30 hari rasanya bener-bener singkat banget. Terlalu singkat.

Yah, whatever will be will be, dia kesana buat ngejar keinginannya juga, buat dapetin apa yang dari lama dia kerja keras untuk itu.

Fly high my dear, we’ll be missing you here 🙂